Polda Sumut Selidiki Penyebar SMS yang Resahkan Masyarakat

berita asahan ( asahannews )

Terkait dengan isu layar merah dan sms berantai yang menyebabkan kegelisahan di masyarakat dan di Indonesia umumnya mendapatkan tanggapan serius dari aparat pemerintahan.Kita berharap secepatnya penyebar isu tertangkap.Dengan hadirnya berita ini kita harapkan masyarakat tidak resah dan tidak gelisah menerima sms yang masuk ke hp dan jangan melakukan pengiriman ulang apabila sms tersebut menyangkut permintaan pengiriman ulang ke nomor lain.Biasanya sms tersebut meminta untuk dikirimkan ulang ke yang lain.

Polda Sumut Selidiki Penyebar SMS yang Resahkan Masyarakat
MUI Serukan Umat Tak Terpengaruh “SMS Merah”

Medan, (Analisa)

Kapolda Sumut Irjen Pol Nurudin Usman melalui Kabid Humas, AKBP Drs Baharudin Djafar menegaskan, pihaknya terus menyelidiki pelaku-pelaku yang menyebarkan/mengirimkan SMS yang meresahkan masyarakat karena isinya dapat membunuh atau menyakiti si penerimanya.

“Si pengirim SMS atau pesan singkat yang meresahkan itu bisa dijerat pidana (KUHP) dan Undang-undang Informatika, tentang perbuatan meresahkan masyarakat,” tegas Baharuddin di ruang kerjanya, Jumat (9/5) menjawab pertanyaan banyaknya beredar isu tentang SMS atau pesan singkat berwarna merah yang dapat membunuh atau menimbulkan penyakit bagi seseorang.

“Berdasarkan penyelidikan personil polisi di lapangan, SMS tersebut hanya isu. Pelakunya bisa dijerat UU Informatika dan KUHP. Sampai saat ini, asal si penyebar SMS tersebut masih diselidiki secara intensif,” jelas Baharudin.


SMS yang kini tengah menghantui masyarakat, karena menurut rumor bisa membunuh, tidak benar dan hanya isu bertujuan merusak iman umat beragama.

“Tidak benar dan itu hanya isu. SMS yang katanya bisa membuat orang yang menerimanya meninggal itu bertujuan merusak iman. Kapolda Sumut juga mengimbau masyarakat Sumut khususnya, dan Indonesia umumnya supaya jangan mempercayai SMS tersebut.

Beri Arahan

Kapolda Sumut juga meminta kepada MUI, pendeta dan pemuka-pemuka agama lain tidak menanggapi SMS tersebut, dan segera memberi arahan serta bimbingan yang intinya masyarakat tidak mempercayainya.

Apalagi, Polda Sumut telah mengkonfirmasi langsung kepada masing-masing operator selular. Operator pusat juga sudah dikonfirmasi dan menyatakan, SMS tersebut tidak ada atau tidak benar sama sekali.

Menurut Baharudin, munculnya isu tentang adanya SMS itu untuk merusak iman umat beragama mengakibatkan masyarakat terombang-ambing, tidak yakin dengan kepercayaan yang dianutnya.

Disinggung kemungkinan SMS tersebut berkaitan dengan rencana pemerintah yang akan menaikkan harga BBM dalam waktu dekat, Baharuddin memastikan, tidak memiliki kaitan sama sekali.

Yang pasti, katanya, masyarakat diminta mempertebal iman agar tidak mudah terpengaruh isu-isu meresahkan.

Seruan MUI

Sementara itu Majelis Ulama Indonesia (MUI) Sumut dan Medan menyerukan kepada umat Islam maupun masyarakat luas, untuk tidak terpengaruh dengan keberadaan “SMS Merah,” karena urusan sakit ataupun mati adalah hak mutlak Allah SWT.

Umat tidak perlu terpengaruh dengan informasi tersebut, karena justru akan menakibatkan pendangkalan akidah kita kepada Tuhan YME.

Demikian disampaikan Sekretaris MUI Sumut Prof Dr H Hasan Bakti Nasution MA dan Ketua MUI Medan Prof Dr HM Hatta MA ketika dihubungi Analisa secara terpisah Jumat (9/5).

Menurut Hasan Bakti, umat maupun masyarakat mestinya tidak mengkaitkan pesan singkat tersebut, dengan persoalan akidah maupun kepercayaan dan keyakinan terhadap sesuatu yang ghaib dan menjadi hak mutlak Allah.

Iman dan keyakinan kita kepada Allah-lah yang harus lebih dipertebal dan diperkuat, sehingga kita akan menganggap SMS merah atau “pesan setan” itu tidak ada dan tidak perlu diperhatikan sama sekali.

Seperti diketahui sebelumnya, sebagian masyarakat merasa resah dan khawatir dengan kehadiran pesan singkat dari pengirim dengan nomor kode 0866 dan 0666, karena kalau dibuka bisa menimbulkan kematian maupun sakit.

Jelas informasi ini menyesatkan dan tidak boleh dipercayai umat karena mendangkalkan akidah kepada Allah, tegas Hasan Bakti

Memang, ungkapnya, gelombang elektro magnetik dari telepon seluler maupun perangkat elektronik lainnya, bisa memberikan pengaruh kepada kesehatan manusia. Dan hal itu merupakan sesuatu yang tidak mungkin dihindari dari kemajuan teknologi yang berkembang sangat pesat saat ini.

“Tapi harus diingat pula bahwa, pengaruh yang ditimbulkannya tidak terjadi secara serta merta, melainkan secara berangsur-angsur dalam waktu yang sulit ditentukan di masa datang,” katanya.

Oleh sebab itu, diharapkan kepada umat Islam dan masyarakat untuk tidak perlu terpengaruh, karena ada kesan SMS ini hanya menjadi salah satu cara propaganda kelompok tertentu untuk satu tujuan ataupun untuk memperoleh keuntungan pribadi yang lebih besar.

Bisa saja hal seperti ini dicuatkan karena menjelang pelaksanaan pemilu presiden atau mungkin karena rencana pemerintah untuk menaikan harga BBM. Oleh sebab itu lebih baik diabaikan saja, terangnya.

Lebih lanjut Prof HM Hatta meminta kepada petugas kepolisian untuk segera mengusut tuntas oknum yang menimbulkan keresahan di tengah masyarakat ini.

Apalagi, ungkap Guru Besar IAIN SU ini, nomor pengirim adalah angka khusus, sehingga diyakini petugas berwajib dapat segera membongkar kasus ini. (hen/maf/rmd)

sumber berita

berita terkait :

Iklan

20 Tanggapan

  1. […] Polda Sumut Selidiki Penyebar SMS yang Resahkan Masyarakat Terkait dengan isu layar merah dan sms berantai yang menyebabkan kegelisahan di masyarakat dan di Indonesia umumnya mendapatkan tanggapan serius dari aparat pemerintahan.Kita berharap secepatnya penyebar isu tertangkap.Dengan hadirnya berita ini kita harapkan masyarakat tidak resah dan tidak gelisah menerima sms yang masuk ke hp dan jangan melakukan pengiriman ulang apabila sms tersebut menyangkut permintaan pengiriman ulang ke nomor lain.Biasanya sms tersebut meminta untuk dikirimkan ulang ke yang lain. lanjut […]

  2. semoga cepat ketemu lah
    biar ngga selalu meresahkan begini
    bener khan pak ?

  3. Semoga cepat kelar dech masalahnya!! GBU

  4. maaf sayalah yang bukan nyebarin sms merah itu.,,,

  5. moga aja ketangkep tuh penyebar issu sms setan merah,eh ngomong2 katenye di Kepulauan Riau udah ada yng ngaku kalu die yang nyebar issu tsb, krja sama dgn Polda Kepri aja tuh pak Kapolda SUMUT,siapa tau yang iseng itu udah gemparkn seantero nusantara,gw aja udh 2 hari ngk terima telp @ sms,drpd takut kali yach !

  6. Masih dicoba kalo issuenya diganti peragawati …. bisa reda apa enggak

  7. Halah opoh cari sensasi..
    saya punya buktinya : http://www.arinet.wordpress.com

  8. […] Polda Sumut Selidiki Penyebar SMS yang Resahkan Masyarakat […]

  9. SMS merah emang bikin smua orang takut dan resah.Semoga Qt selalu dalam lindungan-Nya.Amiiin…Be careful all…!!!

  10. kemungkinan sms ini sampe ke luar negri ya???

  11. Kalo sms nya warna pelangi bisa gak??? (“.)

  12. Hebat donk yg punya hp putih item jadi warna merah……… What ever

  13. ohhh no jgn k hp akoe

  14. Ass.

    Moga usaha polda sukses

    salam kenal bung
    horas

  15. saya rasa itu memang hanya perbuatan orang-orang yang tidak bertanggung hawab, yang mana bahwa saat ini keadaan negara kita memang sedang sibuk dengan masalah-masalah yang sedang dihadapi, seperti Masalah Ekonomi ditambah dengan berita mengenai kenaikan BBM, serta yang mana bahwa dibeberapa Daerah sedang punya hajat untuk pemilihan CaGup dan CaWaGum. serta tahun depan Pemilu Presiden.
    saya juga menghimbau kepada masyarakat banyak jangan percaya akan hal tersebut. ingat bahwa hidup, rejeki dan kematian manusia sudah ada yang ngatur, yaitu TUHAN YME.
    Semoga pelaku bisa segera ditangkap. Amin.

  16. hah paan sih gak usah dipikirin kita berdoa aja ,hidup mati kita ditangan yang diatas.

  17. saya jg berharap yg menyebarkan sms trsbt secpatnya bisa di tangkap….

  18. adaaa lagi, kapan isu seperti ini berakhir?

  19. ah polisi malasnya.dulu ada yg lapor kepolsek medan baru kasus perampasan HP aja gak ada ditanggapin polisi.mungkin karena mereka gak ngasih uang ama polisi.jd mereka gak bergerak sampai sekarang aku masih sering meneror mereka sehingga mereka takut mengadu.POLISI pemalsa.aku tinggal ditanjung sari no hp ku ini 081376199195.bila perlu cek sendiri kepolsek medan baru.

    • sapa ya yg brani publikasikan no ku…???????

      hey manusia yg krg ajar…
      drmn u dpt izin utk publikasi no telp ku???

      klu mang u ga senang ma aq, jgn braninya di belakang.

      jgn pake bawa2 nama heri segala……

      krn sblumnya aq ga prnh da buat coment disini..

      jd sapapun yg buat no telp 081376199195,,,,,,
      tuh adlah kerjaan org yg pengecut…

      sportif dunkz jd manusia

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: